Tahun Depan

M erubah cara memandang suatu hal memang tidak mudah. Terbukti dari beberapa pembicaraan dengan orang dekat di sekeliling saya belakangan ini berawal dari sesuatu yang sangat mengganjal hati, menguji emosi hingga akhirnya bisa dibicarakan dengan baik. Semua selisih paham, pelan-pelan terulur menjadi seuntai benang yang makin kuat. Bersatu bersama benang-benang lainnya yang terlilit rapi dalam hati. Kuncinya duduk bersama, jujur dan bicarakan. Alhamdulillah

T ahun ini banyak berarti buat saya. Saya belajar memiliki sesuatu, dan belajar pula untuk melepasnya. Bukannya saya tidak pernah “jatuh-bangun” untuk belajar itu semua, bahkan sampai sekarangpun saya masih sulit untuk mengatasi beberapa perasaan yang kadang muncul tiba-tiba dalam menghadapi hal-hal yang mengganjal, baik secara teori maupun teknis. Tapi mudah-mudahan saya tidak akan menyerah untuk terus berusaha.

B ukan hal-hal besar yang sudah saya capai di tahun ini, tapi sekecil apapun yang dapat adalah harta yang sangat berharga buat saya. Untuk itu .. Terimakasih untuk semua sahabat yang telah menyumbangkan waktu, perhatian dan banyak berbagi ilmu.

T ahun depan ?

M ari menghasilkan hal yang lebih heboh !

1. Bercerai baik-baik.. dengan administrasi universitas.

2. Mengukur jalan dari Jakarta ke Bromo sampai Rinjani.

3. Mencari donor sperma untuk memenuhi kebutuhan calon Eyang Kung dan Eyang Uti akan cucu.

4. Buka usaha sampingan; kedai kopi dan buku kecil-kecilan.

5. Kebutuhan gadget; laptop bonus koneksi internet-nya dan kamera.

6. … selalu berusaha menjadi lebih baik tentunya.

K urang heboh? Ya segitu dulu sajalah, yang lainnya menyusul disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan..

thumb

S e m a n g at !

Iklan

15 thoughts on “Tahun Depan

  1. mmm… donor sperma gak usahlah… sudah banyak anak terlantar di negeri ini. kqkqkqkqkq
    tapi kalo mengukur langkah dari bromo sampe rinjani, saya amini. kalo bisa malah mau saya ikuti, hehe

    @dian
    Wahihihi, oks mbakyu.. yang itu ditunda dulu. Nyari donor uang belanja bulanan saja πŸ˜€ hayuk mbak, rencana rame-rame kesana..

  2. jarak ke rinjani? resolusi yg mantap..
    pgn nyoba resolusi kaya gt, tp kyny ga bkl kulakukan..haha..

    @adrianhasdi
    Lho lho, kalo ndak salah seneng juga “naik-turun” kan, kenapa yang kali ini pengecualian? *protes* ayooo rame-rame ngukur kur kur.. sampai pengkor kor kor .. hehehe.

  3. semangat..semangat (gym)
    target tahun depan ekpedisi kemana ?

    @gajah
    Ya itu om gajah, Bromo – Rinjani. InsyaAllah andai ada umur, kesempatan dan rejeki. Manut om? Atau mau bantu ongkos PP-nya saja? Hahaha πŸ˜‰

  4. kok saya pengen ya 4.5, dan 6….

    hiks, kalo baca bloge mbakyu serasa kepiye gitu..

    …..

    @eskopidantipi
    Lho, sah sah aja kalo kepengen juga. Asal jangan minta punya saya πŸ˜€
    Rasanya pie? Sedikit asin ya? Itu karena saya sudah ingin menikah.. Hihihi..

  5. Saya belajar memiliki sesuatu, dan belajar pula untuk melepasnya –> πŸ™‚

    Buka usaha sampingan; kedai kopi dan buku kecil-kecilan –> hayuk mari, saya ikutan!

    @ophiembahwek
    *merona* .. sedang belajar memiliki dan melepasnya juga ya bu? πŸ˜‰
    Hohoho, mari mari.. partner? Asiikkkkk

  6. Waduh..udah bikin ya ternyata, padahal aku lg mo nugasin bikin PR ini buat jeng ai

    @Ifa
    Ya namanya juga mantan dukun jeng.. Dah nyolong start dulu doms πŸ˜€

  7. kalo mau ke bromo ajak2 aku juga pengin ke sana lagi buat melihat sunrisenya, soalnya indah… banget….

    @ipied
    Okayh dear.. Liat sunrise bareng anuw? Uhuk.. uhuk.. πŸ˜€

  8. ayo sayah dukung,,kan mbanyak bertebaran ndokter-ndokter nggantheng di luar situ *kalo njelek2 ya maap, kebanyakan nonton serial dokter2an si* …

    tinggal kelip kedip kerling…:)

    @eskopidantipi
    Wahihihi.. Sayangnya para ndokter ganteng itu, ndak ada yg minat sama saya πŸ˜€

  9. hahaha.. ngeri juga liat rencana taon depan mbakyu..
    semoga terlaksana semua deh.. aminn.. amiiiiiinnn…

    @abi
    InsyaAllah aamiin dear.. πŸ˜‰ Makasiyyyyy yaaaaaaaaaah (cozy)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s