Demam Pelangi

Menarilah dan terus tertawa

Walau dunia tak seindah surga

Bersyukurlah pada Yang kuasa

cinta kita di dunia selamanya ..

(Nidji, Laskar Pelangi)

S eperti yang lainnya, sayapun terjangkit demam pelangi. Mengggandrungi adegan demi adegan dalam film garapan para sineas muda berbakat. Mereka yang telah berhasil mengangkat suatu kisah nyata yang luar biasa, menjadi suguhan yang apik dan menggemaskan. Nikmat, mengenyangkan tanpa membuat ketagihan.

F ilm yang romantis untuk saya. Dimana saya bisa merasakan kehangatan persahabatan yang sederhana namun mendalam dan mengendap dalam setiap celah otak dan hati. Berhimpitan dengan perjuangan seuntai sahabat dalam mengais ilmu.

E ntah apa yang benar-benar dirasa oleh bang Ikal, jikalau saya boleh memanggilnya begitu. Setelah berhasil menuangkan cerita hidup dan kenangan yang telah lama menjadi bayang-bayangnya dalam tulisan dan film. Bukan suatu kebetulan sepertinya andai buku dan film karya bang Ikal laris manis di pasar Indonesia. Tulisan dalam bukunya yang sudah saya baca jauh sebelum film-nya akan dibuat, memang meninggalkan kesan mengharu biru, menyentuh sisi manusiawi. Yang saya ingat pertama saya mendengar bang Ikal ini berucap, adalah saya melihat sebuah pribadi yang apa-adanya. Saya terkesan dengan pemilihan kalimatnya yang singkat dan intonasi yang rendah. Selebihnya saya tidak akan berani menilai sosok bang Ikal seperti apa. Karena mendengarnya berkatapun hanya sekali itu. Buku dan film pun tak dinyana memiliki bagian-bagian pemanis penambah selera. Namun, sepenuhnya saya mendukung karya bang Ikal yang telah lahir dan mengharap beliau dapat selalu melakukan hal-hal hebat lainnya di masa yang akan datang. Aamiin.

. . .

Awan-awan kapas berwarna biru lembut turun. Mengapung rendah ingin menyentuh permukaan laut yang surut jauh, beratus-ratus hektare luasnya, hanya setinggi lutut, meninggalkan pohon-pohon kelapa yang membujur di sepanjang Pantai Tanjong Kelayang.

Aku tahu bahwa awan-awan kapas biru muda itu dapat menjadi penghibur bagi mataku, tapi dia tak kan pernah menjadi sahabat bagi jiwaku..karena sejak minggu lalu aku telah menjadi sekuntum daffodil yang gelisah, sejak kukenal sebuah kosa kata baru dalam hidupku : rindu

(Hirata, Andrea. Miang Sui-Laskar Pelangi)

. . .

“Tahukah kalian …,” katanya sambil memandang jauh. “Pelangi sebenarnya adalah sebuah lorong waktu”

Kami terdiam, suasana jadi bisu, terlena khayalan mahar

(Hirata, Andrea. Laskar Pelangi dan Orang-orang Sawang-Laskar Pelangi)

. . .

Ibunda guru,

Ayahku telah meninggal, besok aku akan ke sekolah.

Salamku, Lintang.

Bagai meteor pijar ia berkelana sendirian ke planet-planet pengetahuan, lalu kelipnya meredup dalam hitungan mundur dan hari ini ia padam, tepat empat bulan sebelum ia menyelesaikan SMP…

Hari ini, seekor tikus kecil mati di lumbung padi yang melimpah ruah.

(Hirata, Andrea. Elvis Has Left the Building-Laskar Pelangi)

. . .

Saat itu aku menyadari bahwa kami sesungguhnya adalah kumpulan persaudaraan cahaya dan api. Kami berjanji setia dibawah halilintar yang menyambar-nyambar dan angin topan yang menerbangkan gunung-gunung. Janji kami tertulis pada tujuh tingkatan langit, disaksikan naga-naga siluman yang menguasai Laut Cina Selatan. Kami adalah lapisan-lapisan pelangi terindah yang pernah diciptakan Tuhan.

(Hirata, Andrea. Elvis Has Left the Building-Laskar Pelangi)

. . .

Kami adalah sepuluh umpan nasib dan kami seumpama kerang-kerang halus yang melekat satu sama lain dihantam deburan ombak ilmu.

(Hirata, Andrea. Laskar Pelangi)

Foto behind the scene lainnya.

Iklan

12 thoughts on “Demam Pelangi

  1. yang nyesel mbayari nonton ndak diungkap ? hihihiih
    *pake helm sebelom disambit layar tancep*

    @paKDhe
    Hayooo .. next time dirimuw yang harus traktir dakuw yah, supaya dakuw bisa bikin posting-an pake kalimat .. “berhubung ditraktir nonton oleh seorang teman ..” juga πŸ˜€ *sambil acung-acung helm*

  2. Sayang Aki belum sempet nonton film ini, btw terimakasih sudah berkenan singgah di tempat Aki ! Salam ….

    @Aki
    Terimakasih kembali untuk kunjungannya Aki, mohon bimbingannya.. πŸ™‚

  3. huhuhu…hik..di pekanbaru laskar pelangi blum masuk..

    @citra
    Ayo kk cantix, main-main ke Jakarta ajah. Bisa nonton LP sekalian bulan madu kan..? hihihih πŸ˜‰

  4. bahasamu itu loh mbak, kalo di blog ko ketok maknyuss tenan, bak pujangga menyapu pasir pantai, mengalir hingga jauh…terkesima aku dibuatnya….

    tapi…

    kalo di Plurk *ya oloooo, setali tiga uang, eh salah kaya bumi dan langit..nggelundung…bla..bla..lepasss…*

    anyway pilem ini emang bagus buat menyentuh sisi bersyukur kita yang mungkin sekarang makin sering dilupakan…

    wes yo mbak, jo nesuu

    lamlekoom…

    @eskopidantipi
    Ah dik Tedy bisa saja, mbakyu jadi merona merah delima πŸ˜‰ Mungkin karena mbakyu menulis dengan hati *halah.. halah.. biasaaa aja lahh* hehe. Terimakasih yah, tapi lhaa lha, sudah dipuji kok diumbar negatipnya juga sih dik, sekali lagi mbakyu jadi merona.. *berlari-lari kecil dengan gerakan slow motion* (backsound : kuch-kuch hota hai) .. Wa’alaikumussalam Wr Wb dik

  5. wakakak baca komenya eskopidantipi, wakakakakaka*guling-guling*

    btw apalah artinya sebuah bahasa dan kata2 manis…hahaha..
    duh kok semua dah pada nulis tentang Laskr Pelangi ya? kalo aku nulis ntar bisa dikira ikut2, habis belum sempat ku posting sih….

    tapi, nanti kalo udah di baca ya…..hehehehe….sedang disusun!

    @ipied
    everybody is doing it dear, so why don’t we πŸ˜‰

  6. @ipied
    gimana kalo nulis yang nonton laskar pelangi sahaja, kali2 ada yang nangis2 ato histeris abis nonton xixixixi *sok akrab bang-geud*

    @paKDhe
    *jitak paKDhe pake paha… paha ayam bakar mas mono*

  7. Surat Lintang mengalahkan surat Noura pada Fahri
    singkat, tapi menggetarkan.
    aku sangat terharu

    salam kenal

    @Hasan
    Film romantis kan? πŸ˜‰
    Sepuluh mutiara di dasar lautan, menanti nasib menghampiri dan membawa mereka ke permukaan. Dimana hidup nyata-nya tidak lebih baik dari dasar lautan.

    Salam kenal kembali Hasan,

  8. blun sempet nongton… btw kmaren ditungguin ampe jam 12 (waktu henpon gw) koq ga muncul”… jadi menyerah dan balik ke kantor.

    @requezt
    Hayoo cepetan nongton, kalo nunggu diputer di tipi ndak seru. ndak bisa sambil ngantri tiket (hem, apa enaknya dengan ngantri tiket yah omongΒ²) hehe. Anuw, jam segitu masiy muterΒ² pasar minggu raya, cariΒ² ATM. lain kali yah πŸ˜‰

  9. bertambah lagi review soal laskar pelangi.. πŸ˜›

    emang.. bahasa lo, jeng.. gue rasa ini bikinnya pake bertapa dulu yaks, 7 hari 7 malem.. huehehehehhehe..

    @luvie
    ya eeyyaaallaaahhhh.. bertapa di 7 gunung, naik 7 tanjakan.. 7 turunan.. 7 belokan.. sampe nyemplung ke 7 sumur. baru dah gw basah (lho?) πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s